SOSIAL

Minggu, 03/07/2011, 13:12
Kasus Video Porno dan Tarian Perut yang Dihadiri Walkot Bogor Diselidiki Polisi

SOSIAL bogor
 

kasus-video-porno-dan-tarian-perut-yang-dihadiri-walkot-bogor-diselidiki-polisi ilustrasi - Istimewa
 
Pertunjukan tarian perut yang ditampilkan manajemen 'The Jungle' pada saat peluncuran wahana baru "The Wave", mendapat tanggapan serius dari pihak kepolisian, karena dinilai telah menimbulkan keresahan di masyarakat.

Kapolres Bogor Kota, AKBP Hilman dalam jumpa pers di Mapolres Bogor, mengatakan, pihaknya sedang melakukan penyelidikan kasus tersebut.

"Kita sedang menyelidiki kasus ini, apakah benar secara fakta, jika memang terbukti ada pelanggaran, kami akan menindak tegas," kata Kapolres.

Kapolres menyebutkan, langkah tersebut diambil pihaknya menyusul maraknya pemberitaan di sejumlah media terkait kasus asusila di antaranya penyebaran video porno dan tarian perut di The Jungle.

Menurut Kapolres, penyebaran video porno, pertunjukan tarian perut dan keberadaan tempat hiburan malam telah menganggu ketertiban dan kenyamanan masyarakat.

Selain itu, pihaknya juga menerima laporan dari masyarakat, terkait maraknya peredaran minuman keras di tengah masyarakat.

"Polri berkomitmen untuk meningkatkan pelayanan di masyarakat dengan mencegah penyebaran penyakit masyarakat. Kami sirius akan menangani permasalahan ini," kata Kapolres.

Sebelumnya, Kamis (30/6/2011) Komisi A DPRD Kota Bogor juga menyatakan akan memanggil manajemen 'The Jungle' terkait dengan pertunjukan tarian perut yang ditampilkan pada saat pembukaan wahanan The Wave, Rabu (22/6) lalu.

"Surat sudah kita kirimkan hari ini, pertemuan kita agendakan minggu depan," kata Ketua Komisi A DPRD Kota Bogor, Maman Herman.

Penampilan tarian pantai ala Hawai tersebut disaksikan ribuan pengunjung The Jungle dan juga dihadiri Wali Kota Bogor. Hal ini memicu respon penolakan dari kalangan masyarakat yang meminta DPRD untuk mengkaji ulang wacana Bogor Kota Halal.(emi/at/jk)

Indonesia   2011-07-09 20:08:57
Berlebihan, Tari Hula-hula dianggap pornoaksi, ibu menyusui anak bayinya di tempat umum dianggap pornoaksi. Semua saja dianggap porno aksi, padahal tari hula-hula adalah tari kebudayaan Hawai.

Anak-anak di Hawai juga sering lihat tarian itu, enggak ada tuh perkosaan di Hawai, malah laku tuh pulau dikunjungi banyak wisatawan.

Mungkin untuk Pak Waligami bukan Walikota tuh yang poligami, aneh, pas banget tarian itu dengan kedatangan Pak Waligami. Padahal, liburan sudah lama dan wahana itu juga sudah dibuka tapi belum disahkan.

Betul-betul berlebihan, tarian Jaipong saja dianggap pornoaksi. Gila, gila.

Kirim Komentar Anda


Komentar

Berita Terbaru

Pengamat: HM Prasetyo Mesti Berani Restorasi Kejaksaan
"Jika dia tak mampu melakukan perubahan dalam pemberantasan korupsi, lebih baik kejaksaan tanpa Jaksa Agung."

Waspada! 21 Persen Makanan di Jakarta Tidak Layak Konsumsi
Kepala BBPOM DKI, Dewi Prawitasari mengatakan,perngecekan terhadap 31 pasar itu dilakukan sejak Januari hingga Oktober 2014.

Timnas Indonesia Siap 100 Persen
Jumat petang Firman Utina dan kawan-kawan hanya melakukan latihan ringan selama satu jam.

Pemprov DKI Bakal Bangun Underpass di Kota Tua
Underpass yang berada di bawah rel kereta api Jalan Kunir ini diharapkan menjadi jalur alternatif setelah jalur utama di kawasan Kota Tua ditutup tahun depan.

Berton-ton Sampah Diangkut dari Kali Ciliwung
Salah satu lokasi tumpukan sampah akibat banjir kiriman terlihat di kolong Jembatan Rawa Jati, Kalibata, Jakarta Selatan.