EKONOMI

Rabu, 20 Mei 2009, 16:30
Pengawas Diskertrans DKI Kekurangan Alat

EKONOMI tenaga kerja
 

 
Petugas pengawas keselamatan Dinas Kertrans DKI Jakarta, sampai saat ini tidak memiliki peralatan yang cukup memadai untuk melaksanakan tugas.

Untuk pengadaan alat-alat kecil seperti helm pengaman, baju pengaman, sepatu boot dan masker, memang belum dianggarkan. "Selama ini kami terpaksa meminjam dari perusahaan atau membeli secara swadaya," jelas Kepala Dinas Kertrans DKI Jakarta, Deded Suhendar, Rabu (20/5) di Balaikota.

Deded mengaku, selain peralatan kecil tersebut, para pengawas juga memerlukan alat uji keselamatan lain, misalnya alat uji listrik, alat uji ketebalan material, gandola dan alat ukur cahaya.

Sementara itu Kasubdis Pengawasan Dinas Kestrans mengatakan, anggaran pengadaan alat tersebut diajukan ke kas daerah, namun selama ini memang tidak dianggarkan dalam APBD karena dinilai bukan prioritas.

"Tahun depan kami ajukan kembali dengan usulan besaran sekitar Rp500 juta," jelasnya.

Berdasarkan data Dinas Kertrans, saat ini di Jakarta ada sekitar 31 ribu perusahaan. Sementara petugas pengawas yang dimiliki  hanya 91 pegawai. "Bayangkan pegawai yang ditunjang alat kerja harus mengawasi 31 ribu perusahaan," keluh Deded. (Lia) 

Berita Terbaru

Aksi Iwan Fals Meriahkan Munas OI di Lampung
Dalam aksi panggungnya, Iwan Fals yang berduet dengan Gubernur Lampung menyanyikan lagu "Manusia Setengah Dewa" dan "Asyik Gak Asyik"

Gol Sanchez Bawa Arsenal ke Final Piala FA
Di final nanti, mereka akan berhadapan dengan Chelsea, yang sebelumnya mengalahkan Tottenham Hotspurs 4-2.

Barca Geser Madrid di Puncak Klasemen
Dengan raihan angka sama, Madrid pun tergusur ke posisi kedua.

Marquez Juara di MotoGP Amerika
Pada balapan kali ini, rekan satu tim Rossi dari Yamaha Maverick Vinales harus tersingkir sejak awal

Anies Tak Ingin Buru-buru Bahas Program Kerja
Sekarang kita bangun suasana tenang damai dulu suasana yang sejuk.